Breaking News
Loading...
Kamis, 02 Maret 2017

Info Post

Pupuh sering kali ditembangkan saat ada upacara adat di Bali. Penulisan jenis tembang ini diatur oleh Padalingsa yang terdiri dari guru wilang dan guru dingdong yaitu jumlah baris dan vokal dari akhir baris. Untuk lebih jelasnya bisa langsung simak pemaparan di bawah ini :

Pupuh Ginada 
Aturan dalam pupuh ginada yaitu terdiri dari 7 (tujuh) baris dengan susunan suku kata dan vocal akhirnya adalah 8a, 8i, 8a, 8u, 8a, 4i, 8a. 
Contoh dari pupuh ginada yaitu : 
De ngaden awak bisa
Depang anake ngadanin
Geginane buka nyampat
Anak sai tumbuh luhu
Ilang luhu ebuk katah
Yadin ririh Enu liu peplajahan
Arti dari geguritan diatas adalah sebuah petuah orang tua kepada anak agar tidak pernah merasa diri sudah pintar dan biarkan orang lain yang menilai. Walaupun sudah pintar sebenarnya masih banyak hal harus dipelajari. Ini merupakan filsafat dari tetua Bali yang berumur ratusan tahun namun masih relevan sampai saat ini. Walaupun demikian banyak anak muda yang menentang pemikiran ini dengan alasan bahwa bila kita tidak pernah mengakui kita pintar maka akan kesulitan dalam hal mencari pekerjaan atau wawancara. 

Pupuh Mas Kumambang 
Pupuh Mas Kumambang terdengar sangat mendayu apalagi diiringi dengan instrument berupa suling Bali. Aturan dalam penulisan pupuh mas kumambang yaitu terdiri dari 5 (lima) baris dengan susunan suku katanya 4a, 81, 8a, 8i, 8a 
Contoh dari Pupuh Mas Kumambang yaitu : 
Anak bagus
Metimpal ye anak jegeg
Solah anut pisan
Rarase nganyudang ati
Kadi ratih lan semara 
Anak Jegeg
Matimpal ye bagus genjing
Solah anut pisan
Rarase nganyudang ati
Kadi ratih lan semara 

Pupuh Sinom
Contoh dari Pupuh Sinom : 
Ke sad sila jalan tatas
Ne madan akroda
Cening melah artinnye pang tawang
Akroda maarti tan brangti
Alep ditengah disisi
Di kayun galang satuuk
Tuara brangti yen keceda
Miwah tan ajum kapuji
De gedeg lan
Sad amaerta kapawanan 

Pupuh Pucung
Contoh dari Pupuh Pucung : 
Bibi anu
Lamun payu luwas manjus
Antenge tekekang
Yatnain ngabe masui
Tiuk puntul
Bawang anggon pasikepan 

Pupuh Ginanti
Untuk yang terakhir saya akan bagikan contoh dari pupuh ginanti, ini yang paling sering kita pelajari waktu kita di bangku sekolah dulu.
Contoh dari Pupuh Ginanti : 
Saking tuhu manah guru
Mituturin cening jani
Kaweruh luir senjata
Ne dadi prabotang sai
Kaanggen ngaruruh mertha
Sahanuning ceninge urip 

Itu tadi Beberapa Jenis Pupuh Yang Beredar Di Masyarakat Bali, semoga di era global ini kita bisa memingat tradisi dan nyanyian-nyanyian tradisional yang ada di bali ini. Semoga kita tidak pernah lupa dengan budaya bali. Mari kita bersama-sama melestarikan budaya bali yang sudah semakin menipis di jaman serba digital ini.

Source : BliBagus

Salam Blogger || BENYAHA
Share:
2017-03-02T20:50:00+08:00
Terimah Kasih telah membaca artikel Beberapa Jenis Pupuh Yang Beredar Di Masyarakat Bali. Yang ditulis oleh iKotrok .Pada hari Kamis, 02 Maret 2017. Jika anda ingin sebarluaskan artikel ini, mohon sertakan Sumber Link Asli. Kritik dan saran dapat anda sampaikan melalui kotak komentar. Trimakasih

1 comments: